Dampak Bagi Bulog, Pasca Program Rastra Diubah Jadi BPNT - Kabar Sosial Program Keluarga Harapan - Kabar Sosial Program Keluarga Harapan

Dampak Bagi Bulog, Pasca Program Rastra Diubah Jadi BPNT

PKHDaily.com – Sudah menjadi Keputusan pemerintah untuk mengubah program beras sejahtera (rastra) menjadi program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT). Hal ini berdampak buruk pada bisnis bulog sebagai perusahaan pelat merah ini. Pasalnya mereka mengalami kesulitan dalam menyalurkan beras yang selama ini di serap dari petani.

Direktur Pengadaan Perum Bulog Bachtiar mengatakan, pihaknya saat ini kesulitan menyalurkan beras Bulog setelah program rastra diganti menjadi BPNT. Namun demikian, Bulog tetap optimis karena pemerintah akan memikirkan jalan keluarnya.

“Ya pasti ada (kesulitan menyerap), tetapi pemerintah pasti memikirkan hal ini,” ujar, Jumat (3/5).

Bachtiar menuturkan, saat ini, pemerintah berencana kembali memberikan tunjangan berupa beras kepada aparatur sipil negara (ASN). Nantinya, beras yang diberikan tersebut akan diambil dari Bulog. Meski begitu, rencana ini masih menunggu kebijakan dari pemerintah.

READ  Upaya Kemensos Dalam Reunifikasi Anak Hilang Saat Bencana

Sejauh ini, Bulog juga masih terus menyalurkan beras yang dimiliki baik melalui operasi pasar maupun dijual secara komersial. Meski demikian, volume penyaluran tersebut tidak sebesar penyaluran rastra sebelumnya.

Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan pemerintah memahami kondisi Bulog saat ini. Karena itu, sekarang pemerintah tengah fokus mencari cara supaya Bulog dapat melepas berasnya.

“Karena pelepasan beras Bulog tidak ada salurannya seperti dulu, melalui rastra. Dulu rastra 1 bulan sekitar 200.000 ton, penyalurannya bisa sampai 13 kali atau hampir 3 juta ton. Sekarang tidak ada karena BPNT. Nah sekarang tinggal bagaimana kita pikirkan menyalurkannya,” ujar Darmin.

Menurut Darmin, bila beras yang dimiliki Bulog sudah tersalur, maka Bulog bisa kembali menyerap beras petani dengan jumlah yang lebih besar. Sementara itu, terkait dengan serapan beras, Bachtiar mengatakan, sampai saat ini Bulog pun masih menyerap beras lebih dari 10.000 ton per hari.

READ  Berikut Hasil Pertemuan Tertutup Mendikbud dan Menteri Sosial

Menurutnya, serapan beras masih berjalan lancar karena masa panen yang berbeda-beda di setiap daerah.Menurut Bachtiar, sejak awal tahun Bulog sudah menyerap sekitar 400.000 ton gabah setara beras. Dengan serapan tersebut, maka stok beras Bulog hingga saat ini sebesar 2 juta ton.

Stok ini merupakan jumlah dari serapan beras tahun ini hingga tambahan dari stok tahun lalu, baik dari pengadaan dalam negeri maupun dari impor.

Sumber: https://industri.kontan.co.id/news/bulog-kesulitan-menyalurkan-beras-pasca-program-rastra-diubah-jadi-bpnt

Facebook Comments
Tags: , , , , ,
Dampak Bagi Bulog, Pasca Program Rastra Diubah Jadi BPNT | Social Writers | 4.5